Cerita Sex Ngentot Tanteku

Cerita Sex Ngentot Tanteku

Cerita Sex Ngentot Tanteku, Cerita Sex Ngentot Cewe Hot, Cerita Sex Ngentot Tante, Cerita Sex Tante, Cerita Sex Bokep Tante, Cerita Sex, Bokep Tante, SITUSPERAWAN.com Situs Bokep Online Indonesia, Cerpen Seks, Cerita Sex Tante, Cerita Ngentot Tante

Cerita Sex Ngentot Tanteku

Cerita Sex Ngentot Tanteku – Di rumah ini kami tinggal tiga, saya bersama istri saya dan Tanteku dari istri saya. Seringkali, saya pulang lebih dulu dari istri saya, karena saya pulang dengan kereta api, sedangkan istri saya pulang dengan kendaraan umum. Sangat sering, saya di rumah dengan mertua sampai istri saya pulang. Tanteku berusia sekitar 45 tahun, tetapi ia dapat merawat tubuhnya dengan baik, berpartisipasi aktif dalam kegiatan sosial, dan secara teratur berolahraga bersama teman-temannya yang lain. Saya sering melihat Tanteku tiriku mengenakan baju tidur tipis dan tanpa bra. Melihat bentuk tubuhnya, yang selalu sangat bagus dengan kulit putihnya, sering membuatku kehilangan akal.

Saya dikejutkan oleh pikiran saya begitu Tanteku mertua saya mengambil gagang telepon. Kemudian saya bergegas keluar, melanjutkan latihan saya yang tertunda. Beberapa menit kemudian, saya berhenti berolahraga, memasuki ruangan, mengambil handuk dan mandi. Ketika saya hendak pergi ke kamar mandi, saya sekali lagi melihat pemandangan yang mengasyikkan. Melalui celah pintu ke kamarnya yang tidak tertutup, aku mengintip ke dalam, aku melihat bagian belakang Tanteku Tanteku yang telanjang karena handuk telah dikeluarkan dari tubuhnya. Kemudian penisku mulai naik dan gairah saya memuncak. Segera, saya menenangkan pikiran saya, yang mulai menjadi kotor karena pemandangan itu.

Besok malam, sekitar jam 11:30, saya meninggalkan ruangan untuk minum. Saya melihat TV di ruang tamu masih menyala. Pada waktu itu, kami melihat bahwa Tanteku mertua saya tertidur di depan televisi. Ketika saya hendak mematikan televisi, saya tidak sengaja melihat rok Tanteku mertua saya. Rok Tanteku Tanteku terbuka sampai pakaian dalamnya terlihat sedikit. Saya melihat kakinya masih sangat halus, saya melirik roknya dan melihat sepotong daging kemaluan tertutup dengan pakaian dalamnya. Saya benar-benar ingin memegangnya dan menekan sepotong daging mematuk Tanteku mertua saya, tetapi saya bergegas ke dapur untuk minum dan membawanya ke kamar saya. Sebelum memasuki ruangan sambil berjalan perlahan, Tanteku mertua dan penisku langsung bereaksi lambat.

Hari ini, saya pulang dengan cepat. Di kantor, ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Ketika saya sampai di rumah, saya tidak melihat Tanteku mertua saya. Rupanya dia ada di kamarnya karena pintunya tertutup. Ketika sampai di rumah, saya langsung berganti pakaian dengan baju olahraga dan mulai berolahraga secara teratur, seperti yang saya lakukan setiap kali pulang kerja. Saya asyik melatih otot dan lengan dada saya, tiba-tiba saya mendengar teriakan. Itu adalah suara tangisan Tanteku Tanteku. Saya menyelesaikan pelatihan saya dan segera bergegas ke suara jeritan yang datang dari kamar Tanteku mertua saya. Saya segera membuka pintu tanpa berpikir. Cerita Sex Ngentot Tanteku –

Download Pkv Poker Domino

Cerita Sex Ngentot Tanteku – “Perhatikan tikus itu …!” Kata Tanteku Tanteku.
“Apakah ada tikus di sini, Nyonya?”, Saya bersikeras.
“Ya … ada tikus, tolong, temukan dia!” Katanya panik.

Saya mulai mencari mouse.

“Kenapa … kenapa pintunya terbuka terus-menerus? Tikus akan sulit ditangkap nanti!” Kata Tanteku Tanteku.

Ketika saya menutup pintu kamar, saya berkata, “Di mana tikus-tikus itu …?”

“Cobalah untuk melihat di bawah kasur atau di sudut …” kata Tanteku Tanteku menunjuk ke meja riasnya. Aku mengangkat seprai di dekat meja rias. Memang, ada tikus kecil yang tiba-tiba mencambuk dan melompat ke arahku. Saya terkejut dan melompat spontan di tempat tidur.

Tanteku mertua saya terkikik melihat kelakuan saya dan berkata, “Apakah kamu juga takut?” Bernapas dengan lembut, saya mencari mouse lagi. Dari waktu ke waktu, mataku nakal dan menatap kaki Tanteku tiriku, roknya terangkat.

Saya kembali ke kamar dan mengendus-endus di mana teman saya adalah tikus seperti kata Tanteku mertua saya. Tanteku mertua saya sedang duduk di tempat tidur sementara saya melihat. Begitu saya melihat ke bawah tempat tidur, saya merasa tangan saya menyentuh tempat tidur. Saya terkejut dan meraih tangan saya, ternyata tangan Tanteku mertua saya menyentuhnya. Saya memikirkan tikus teman saya. Tanteku mertua saya tersenyum misterius dan menyentuh tangan saya lagi. Aku memandang aneh kejadian itu, tetapi kubiarkan dia merabanya terus.

“Tidak ada lagi tikus, Bu!” Saya katakan setelah mencari beberapa kali. Tidak ada jawaban. Kemudian, tanpa berkata apa-apa, Tanteku Tanteku menjauh dari tempat tidur dan langsung memelukku. Saya terkejut dan mulai kedinginan. Dalam hati saya berkata, “Mengapa orang?”

Dalam mendukung saya, saya melihat nafsu keserakahan menyebar di matanya. Saya merasa sangat sadar, dengan baju olahraga tipis menempel di tubuh saya, penampilan otot-otot otot di belakangnya harus terlihat jelas. Dia didukung oleh keringat yang mengesankan kemeja itu. Itu pasti terdengar sangat menarik bagi setiap wanita yang melihatnya.

POKER ONLINE UANG ASLI TERBARU

Cerita Sex Ngentot Tanteku – Saya memperhatikan bahwa Tanteku mertua saya selalu membelikan saya. Belaiannya kemudian bergeser dari rambut ke leher sambil berciuman perlahan. Aku bergidik untuk menjaga diriku tetap terhTantekur, sementara tangan gerilya yang halus menelusuri tubuhku. Baju olahragaku diangkat dan dTantekuka, dadaku digosok dengan gigitan sesekali. Dadaku dipegang, digosok, dan dicium. Saya mendengar napas Tanteku mertua saya menjadi lebih tidak teratur. Dia membawaku ke tempat tidur, pikiranku mulai mengembara. Dalam hati saya, saya berkata pada diri sendiri: “Jangan bilang bahwa Tanteku Tanteku sendirian dan meminta dicintai oleh laki-laki”.

Dia diam ketika tangan kanannya mulai masuk ke celanaku. Aku mengeluh dengan lembut. Aku merasakan tangan kanannya meraba-raba dan dengan lembut meremas penisku dari luar celana dalamku. Merasa itu, penisku mulai mengeras dan tumbuh. Sambil terus menekan dan merasakan penisku sudah meregang, tangan kirinya mencoba menurunkan celana pendekku. Aku menyeret diriku untuk membantunya menurunkan celana pendekku. Tak lama setelah celana saya memutuskan pakaian saya.

Setelah lebih dari 15 menit dikulum, saya mulai tidak berdiri. “Ah, nyonya … Aku tidak tahan lagi, bu …” erang dengan senang.

“Hmmmmm, hmm …” jawab suara Tanteku Tanteku. Pergerakan kepala Tanteku mertua saya masih lambat dan mantap. Saya membuatnya lebih buatan. Tubuh saya membungkuk, memutar dan gemetar untuk menahan gejolak yang tidak dapat saya tahan. Segera, tubuh saya berkontraksi dengan keras. Saya merasakan kenikmatan luar biasa, juga sperma sperma saya di mulut Tanteku mertua saya.

“Aggghhh … oohhh … akkuuu kelelahan … Buu …”
“Crroootttt … cccrrrroootttt … ccrrrooottttt …”

Aku diam menyaksikan Tanteku Tanteku datang kepadaku dan memelukku. Saya menjawab lengannya dan mencium dahinya. Saya membantunya membersihkan mulutnya yang masih penuh dengan kakak saya menggunakan baju olah raga saya sebelumnya. Saya duduk di tempat tidur, telanjang dan berkeringat, menghirup minuman yang tersedia untuk penata rambut. Sementara Tanteku tiriku, berbaring dekat penisku.

“Kenapa begitu, Bu …?” Aku bertanya, tersenyum. Cerita Sex Ngentot Tanteku –

Agen SAKONGKIU <💲> Bandar Sakong Online

“Aku hanya ingin memilikinya …” jawab Tanteku Tanteku menggoda. Dia menyeka dengan batang penisku, tersenyum pada wanita tipikal yang jahat.

Kuraba dan aku menelan seluruh tubuhnya dari pangkal paha ke dada. Aku menciumnya perlahan dan teratur. Perlahan aku menikmati semua bentuk tubuhnya dengan mencium, menjilat, dan membelai setiap inci tubuhnya. Aku memegang payudaranya, meremas dengan lembut dan lembut, mencium dan putingnya putingnya. Aku mendengar desahan lezat dan nafas tidak teratur. Puas dengan aksi di dada saya, saya terus menuruni perut, melirik perut yang indah dan memainkan ujung lidah saya di atasnya dengan putaran lembut yang membuatnya agak sempit. Tangannya terus menekan saya dan meraih rambut saya sementara lidah saya meluncur lembut ke vaginanya.

Setelah beberapa upaya, “Blesshhh …” sudah memasukkan semua tongkat kuku yang tertelan yang menghalangi Tanteku Tanteku. Dibesarkan dan digendong oleh pantatnya. Dia memutar pinggulnya, berusaha mendapatkan kesenangan dari tongkatku seperti yang dia inginkan.

“Ah … eh, benar-benar enak …!”, Kata Tanteku Tanteku. Dengan gerakan seperti itu, saya tidak merilekskan payudaranya dengan intens.

“Aahhh … uhh … bessarr … banggett … bahkan … huh … Oh, ah!” Pergerakan naik dan turun semakin cepat.

“Ohh … nikmatilah … ahhh … uhhh … hahaha …” Tanteku Tanteku menghela nafas sambil terus menikmati pemompakanku pada Dick. Penuh dengan otot-otot otot yang gelisah di dada dan perut …
“Ohhh … ahhh … miiliikk … Tanteku … juga … ennakk” erangku penuh kenikmatan sementara aku tidak bisa menggoyangkan dadaku.
“Sempiitt … ohhhh … sohh … jepiitt cepatlah … ohhhhhhhhhh …” erangku terus merasakan vaginanya mengisap penisku. Pussy Tanteku mertua saya, saya selalu merasa baik. Meskipun dia sudah tua, sepertinya tidak kalah dengan kutukan wanita lain yang pernah tidur denganku. Tampaknya Tanteku mertua saya menjaga ekornya dengan sangat baik.

Aku mencium tubuhnya dengan lembut dan terus mengguncang kontolku yang masih keras dan kuat di dalam. Sampai.

Poker QQ Online <💲> Domino QQ Online

“Ahh … ah … ahhss …” desah mendukung Tanteku Tanteku. Cairan kewanitanya keluar merendam penisku yang masih terkubur di dalam vaginanya.

“Ahhss … ohhhh … kedatangan burungmu … Dohohh!” Dia menghela nafas lagi saat tubuhnya yang mengkilap dan berkeringat menerima gelombang kenikmatan yang datang kepadanya. Kami pingsan di tempat tidur. Aku memeluknya, mencium bibirnya dan Kuelus-elus kembali dengan mulus. Dia diam di pelukanku. Saya membiarkan dia menikmati sisa-sisa orgasme-nya.

Tanpa banyak cerita, saya memulai gerakan hangat, saya mengangkat Tanteku mertua dan tertidur mencium bibirnya lagi. Untuk sesaat, kami mencium lidah yang panas dan saling bertukar air liur. Tangan dan Tanteku Tanteku bergerak jahat, tetapi selalu dengan gerakan lembut meraba-raba tubuh pasangan mereka. Kami tidak melepaskan ciuman dalam posisi ini juga. Lalu aku memasukkan kemaluanku kembali ke dalam vagina. Suatu saat, saya bermain di posisi ini, kemudian saya membawanya untuk bermain di posisi lain.

Sangat lezat, saya merasakan efeknya pada penisku. Perlahan-lahan saya meningkatkan kecepatan gerakan saya, masuk dan keluar, masuk dan keluar, semakin cepat dan semakin cepat. Saya meremas kaki kanan saya agar dia tidak jatuh, saya meraih Tanteku mertua saya dengan tangan kiri saya sambil bermain-main dengan payudara kirinya. Dari waktu ke waktu aku mencium tengkuknya.

“Ah … ah … Dod … Dodo, kamu milikmu …!” Erotis mendesah Tanteku mertua saya mulai kuat.

Saya memompa vaginanya cukup lama, saya merasakan tubuh Tanteku mertua saya bergetar.

“Aku ingin keluar … Lakukan itu …” teriaknya. Ketika saya mendengar kata-katanya, saya meningkatkan kecepatan tongkat saya dan …

“Acchh … aaahhh … ooochhh” keluar cairan ejakulasi dari vagina Tanteku Tanteku, mencelupkan tangan dan pahaku. Tanteku mertua saya menjerit erotis di lengan saya. Tubuhnya mengamuk, gemetar pelan dan langsung jatuh ke ranjang.

Saya menyebarkan semua sperma saya jauh di dalam vagina. Ada sekitar 7 kali bom pembakar saya di vaginanya.

Agen BandarQ <💲> Agen DominoQQ

“Ahhcckk … ahhh … oh … enak,” kataku. Tanteku mertua saya merespons dengan memeluk saya.

“Ada banyak orang juga, sepertinya kamu membelanjakan pengawal untuk Tanteku …” kata Tanteku Tanteku sambil tersenyum.

Begitu istri saya pulang, kami bersikap seolah-olah tidak ada yang salah. Kami bertiga berbicara dan bercanda. Tapi ketika kami memandangnya, aku bisa melihat tatapan matanya seolah-olah aku ingin mengulanginya.

Kami mencabik-cabik diri, berjuang keras dan mengerang dengan senang hati. Jika demikian, penisku akan bangun dan tumbuh dan menjadi lebih menuntut untuk puas dengan kesenangan biologisnya. Akhirnya, saya harus bertindak untuk mengurangi dahaga seksual untuk burung kesayangan saya.

Ketika sampai di rumah, saya bergegas mandi karena saya berhenti di gym sebelumnya. Sebelum memasuki kamar saya, saya melihat di kamar mandi seseorang mandi. Saya bertanya, “Siapa di dalam?”

“Tanteku, kamu pulang …” jawab Tanteku Tanteku.

“Ya, kapan kamu datang?” Tanyaku lagi ketika aku memasuki ruangan.
“Ini baru setengah jam!” Jawab Tanteku Tanteku.

Dia segera memelukku dan mencium pipi kananku, berbisik, dia berkata dengan godaan: “Apakah kamu mau mandi atau tidak?”

“Um, Tanteku, ini bayi yang menggunakan semua bahannya,” canda saya.

“Kemarilah … agar kamar mandinya bersih …” jawab Tanteku Tanteku, menatapku ke samping dan menarikku ke kamar mandi.

Melihat tubuhnya yang telanjang, aku menelan ludahku secara spontan. Penisku mulai naik perlahan untuk melihat suasana yang merangsang seperti itu. “Hei, apa yang kamu wakili?” Kata Tanteku mertua, menggodaku dengan lembut mencubit Dick Dick saya. Saya malu diperlakukan seperti itu. Saya mengambil sabun dan menggosok tubuh dengan sabun mandi.

Sambil terus memberi tahu, Tanteku Tanteku masih menyabuni aku di sudut-sudut tubuhku. Kadang-kadang, ketika dia sedang bersabun, gerilyawannya yang jahat mendarat di tubuhku. Dia menggaruk bukit. Penisku tegang, dia memegangnya dan menyabunnya dengan lembut.

BANDAR QQ ONLINE

Ketika dia tiba, dia mendorong dadaku ke tempat tidurnya. Dia sendiri langsung mengunci pintu kamarnya. Aku tersenyum melihatnya seperti itu. Dia mendekati saya, lalu dia mengambil handuk dari tubuh saya dan tubuh saya. Penisku hampir sepenuhnya naik. Dia segera pergi ke penisku dan mulai mengisap penisku. Perlahan tapi pasti, saya merasakan batang Dick saya yang telah naik, mengeras, menyebar dan mengembang saat tumbuh di penisku. Gairah saya juga telah memuncak. Aku mengangkat kepalanya ke atas dan ke bawah, mendesah dengan senang. Mata saya merasakan sensasinya.

Segera, saya mengubah posisi cintaku. Aku bangkit, meraihnya sambil masih memompa penisku jauh ke dalam vaginanya, bibirku dan tanganku bermain di payudaranya. Kesenangannya menghela nafas lebih keras dan pantatnya berayun lebih liar dan merasakan mulut dan tanganku menambah payudaranya. Dan efeknya, rotasi pantatnya membuatku gila, matanya menyipit, dan aku menjadi lebih bersemangat untuk menjejali vaginanya.

Aku tertidur, lalu aku berjalan setiap inci tubuhnya, dari dada ke selangkangan. Tiba di tingkat kucing, aku mencium vaginanya sambil memainkan lubang vaginanya dengan tanganku. Saya melihat klitorisnya, saya memeriksa cairan vagina yang mulai membanjiri dan saya meletakkan kucing di jari saya.

Aku bangkit dan menghancurkannya sambil menunjuk kemaluanku di vaginanya. Kugesek-slip kepalaku dick pertama ke klitorisnya, kemudian perlahan-lahan mulai menempatkan penisku di lubang vagina.

Saya terus bergerak secara monoton dengan ciuman intim ke bibir Tanteku mertua saya. Sementara aku mencium mulutnya, aku mengembalikan payudaranya. Kuraba dan dengan lembut meremas payudaranya. Dari waktu ke waktu, saya bermain klitoris. Tanteku mertua saya baru saja menghela nafas senang dengan matanya yang merangkak.

Lengannya menegang, dia menjambak rambutku basah dengan keringat dengan tangan kanannya dan menggaruk punggungku dengan tangan kirinya. Dia membenamkan wajahnya di dadaku. Dia menggigit putingku dan mengisapnya dengan lembut.

AGEN QQ ONLINE

Kemudian saya merasakan belalai saya disemprotkan dengan cairan yang telah meleleh setelah orgasme kedua. Aku berhenti memompa ke vaginanya, aku memberinya kesempatan untuk istirahat sejenak setelah pergi lebih awal.

“Ya, saudaraku!” Saya menjawab dengan suara serak. Begitu dia naik, saya menyaksikan pemandangan yang luar biasa dari posisi ini. Keledai Tanteku tiriku yang begitu bulat dan montok, terawat dengan baik berkat ketekunannya dalam berolahraga dan mengonsumsi vitamin, lekukan kemaluannya begitu menggoda, dengan rambut kemaluannya terpangkas rapi. Glekk … Aku menelan pinku untuk melihat pemandangan yang indah ini.

“Ayyyoohhh … Ddohhh … Kecepatan burung itu hilang, masih …” Tanteku Tanteku bertanya dengan simpatik. Sebenarnya, saya masih ingin bermain di daerahnya, tetapi saya khawatir istri saya akan pulang sebelum pria kami selesai. Saya memposisikan penisku ke arah vagina. Aku menaruh penisku perlahan di tangannya. Sleeppp … sleep … bleeppp … masuk, semua penisku ditelan oleh vaginanya, dan aku mulai memompa itu.

“Dohh…ohhh…ahhh….ennaakkk…terusss…” desah nikmat Tanteku Tanteku merasakan pompaan Kontol ku yang semakin cepat dan liar di memeknya. Kuremas-remas payudaranya dari belakang. Kumainkan juga lobang anusnya dengan jari tengahku.

“Ohhh…aahhh…asshh…beginihh…Buhhh…?” tanyaku sambil terus memompa, sesekali menghujam-hujamkan Kontol ku hingga melesak jauh ke dalam memeknya.

“Ahhcckk.. ahhk.. aduhh.. oohh…nikmatnya” desahku. Aku benar-benar puas dTantekuat Tanteku Tanteku, sepertinya spermaku benar-benar banyak keluar, membasahi lobang dan dinding memek Tanteku Tanteku. Untuk sesaat kami masih mempertahankan posisi seperti ini, sambil merasakan sisa-sisa nikmatnya orgasme. Aku terus memegang erat pinggulnya erat-erat sambil sesekali menekan Kontol ku dalam-dalam, memastikan tak ada spermaku yang tersisa di kepala Kontol ku. Lalu kutarik Kontol ku dari dalam memeknya.

Tanteku Tanteku langsung berbalik posisi dan berbaring disusul aku kemudian. Dia langsung merebahkan kepalanya di dadaku sambil memeluk diriku mesra. Tangannya membelai-belai dadaku dan puting-putingnya. Sesaat kami masih saling bercanda, sambil berciuman mesra, dan meremas anggota seksual pasangannya.

DOMINO QQ ONLINE

Sesudahnya aku beranjak bangkit, pamit ke kamar mandi lalu mandi lagi.Kubersihkan sekujur tubuhku dari sisa-sisa keringat dan sperma di Kontol ku. Tanteku Tanteku pun menyusul mandi tak lama kemudian.

Aku selalu terangsang dengan kemolekan tubuh, kemampuan oral, dan jepitan memeknya. Sebaliknya dia tergila-gila dengan tubuh atletis, ukuran burung, dan keperkasaanku di atas ranjang. Hubungan mesum kami terus berlanjut selama enam bulan ke depan, hingga akhirnya dia memutuskan pindah dari rumahku. Tanteku Tanteku pindah ke rumah anaknya yang sulung, aku tahu maksudnya. Tetapi istriku tidak menerimanya dan berperasangka negatif bahwa dia tidak mampu menjaga Tantekunya yang satu itu.